Connect with us

Edukasi

Panduan Lengkap Punctuation Bagi Guru dan Siswa

Berikut panduan untuk menggunakan tanda baca dalam berbagai cara untuk memenuhi tujuan tugas Anda dan kebutuhan utuk menulis Anda.

Panduan Lengkap Punctuation Bagi Guru dan Siswa

Kampung Inggris CEC – Kami menggunakan tanda baca dalam berbagai cara untuk memenuhi tujuan tugas Anda dan kebutuhan utuk menulis Anda, tetapi pada dasarnya Anda mencoba mencapai dua hasil ini:

  1. Untuk membuat teks lebih mudah dibaca dengan menambahkan jeda, dan titik penekanan.
  2. Untuk menambahkan ekspresi, detail, dan merubah karakter sudut pandang, dan narator berbicara.

Panduan ini dirancang untuk memberikan pemahaman yang sama kepada guru dan siswa tentang apa itu tanda baca dan bagaimana menggunakannya secara efektif dalam semua genre tulisan.

Ini secara sadar telah ditulis dalam bahasa sederhana sehingga guru dapat menggunakan contoh-contoh ini secara langsung kepada siswa.

Download / unduh panduan punctuation kami di sini.

Apa itu Tanda Baca dan Mengapa itu Penting?

Tanda baca merupakan simbol yang memiliki fungsi untuk menunjukan struktur kalimat serta intonasi yang bisa dinikmati ketika membaca.

Tanda baca memang tidak memiliki kaitan dengan fenom (suara) atau bahkan kata dan frasa dalam sebuah bahasa tetapi memiliki peran dalam struktur organisasi bahasa.

Tanda baca mengacu pada kumpulan tanda yang digunakan untuk mengatur dan menjelaskan makna dan ritme dalam teks. Tanda baca membantu memperjelas makna teks dengan menghubungkan atau memisahkan kata, frasa, klausa, dan kalimat.

Ada sekitar 16 tanda baca yang digunakan dengan cara ini dalam bahasa Inggris.

Mari kenali lebih banyak tanda baca dan cara penempatanya supaya tulisan kita lebih manis dan bisa dipahami oleh pembaca. Karena bagaimanapun tanda baca menjadi salah satu bagian yang vital dalam gramatikal bahasa.

https://www.instagram.com/p/B6ZyD5KAJ9O/

Apa 16 Jenis Tanda Baca?

  1. Period = Titik (.)
  2. Question Mark = Tanda Tanya (?)
  3. Exclamation Point = Tanda Seru (!)
  4. Comma = Koma (,)
  5. Semicolon = Titik Koma (;)
  6. Colon = Tanda Titik Dua
  7. Quotation Marks = Tanda Kutip ()
  8. Apostrophe = Tanda Apostrof / Penyingkat ()
  9. Hyphen = Penghubung ()
  10. Dash = Tanda Pisah ()
  11. Round Brackets = Tanda Kurung (())
  12. Square Brackets = Tanda Kurung Siku ([])
  13. Ellipsis Mark = Tanda Elipsis ()
  14. Slash, Forward Slash, or Oblique = Garis Miring (/)
  15. Backslash = Garis Miring Balik (\)
  16. Underline = Garis Bawah ( ___ )

Bagaimana Mengajari Tanda Baca

Seperti tata bahasa, penutur asli bahasa Inggris terkadang tahu cara menggunakan berbagai tanda baca dengan benar dalam tulisan mereka sendiri, tetapi sulit menjelaskannya kepada orang lain.

Untuk menjelaskan secara memadai kepada siswa bagaimana menggunakan tanda baca dengan benar, Anda akan memerlukan pemahaman yang baik tentang tata bahasa Inggris dan merasa nyaman menggunakan istilah seperti frasa pengantar, klausa dependen dan independen, dan mengoordinasikan dan mensubordinasikan konjungsi, dll.

Menguraikan aturan secara lisan untuk menggunakan berbagai tanda baca tidak mungkin menjadi pendekatan yang paling berhasil untuk mengajarkan tanda baca. Tanda baca adalah tentang konteks dan yang terbaik adalah menggunakan contoh tertulis untuk menjelaskan bagaimana setiap tanda baca digunakan dengan benar.

Mari kita lihat lima tip berguna untuk membantu pengajaran tanda baca di kelas Anda.

Baca juga artikel: Sepuluh Kiat Menggunakan (punctuation) Tanda Baca dalam Bahasa Inggris

5 Tips untuk Mengajar Tanda Baca dengan Sukses

1. Ajarkan Tata Bahasa

Kemungkinan siswa Anda akan menyukai tata bahasa seperti halnya mereka menyukai pekerjaan rumah.

Memperoleh pemahaman yang kuat tentang tata bahasa akan menghasilkan banyak manfaat bagi siswa dalam hal pemahaman bagaimana menggunakan berbagai bentuk tanda baca dengan benar.

Tata bahasa Inggris bisa menjadi bidang studi yang sangat luas, jadi bidang mana yang harus kita fokuskan?

Mengembangkan pemahaman yang aman tentang cara menggunakan tanda baca dengan benar hampir tidak mungkin tanpa terlebih dahulu memahami klausa dependen dan independen, dan menyubordinasikan dan mengoordinasikan konjungsi. Jadi itulah tempat terbaik untuk memulai.

Baca juga artikel: Cara Mudah Belajar Grammar Dasar untuk Pemula

2. Hindari Jalan Pintas

Kemungkinan, siswa Anda akan memiliki pemahaman yang tidak jelas tentang bagaimana sebagian besar tanda baca digunakan. Namun, kemungkinan besar pemahaman mereka paling-paling hanya dangkal.

Seringkali, para guru akan memberi mereka informasi tentang penggunaan tanda baca dalam bentuk yang mudah dicerna dan berdasarkan kebutuhan untuk mengetahui. Informasi ini sering kali bersifat sangat umum sehingga tidak akurat.

Hal-hal seperti penggunaan koma ketika Anda membutuhkan jeda singkat dan titik ketika Anda membutuhkan jeda yang lebih lama atau untuk menandai akhir dari sebuah kalimat.

Hal itu mungkin dapat digunakan untuk beberapa penulis pemula, tetapi penjelasan ini gagal menjelaskan secara memadai mekanisme bagaimana segala sesuatunya bekerja. Hanya tata bahasa yang melakukan ini secara memadai.

Penjelasan yang disederhanakan memiliki tujuan yang terbatas dan, ketika menulis di tingkat yang lebih tinggi, ketidaktahuan siswa segera terungkap.

3. Gunakan Konteks

Jadi, kami telah menekankan pentingnya mengajarkan tata bahasa sebagai sarana untuk mengkomunikasikan pemahaman yang jelas tentang cara kerja tanda baca.

Bahayanya akan terbawa oleh penjelasan teknis, bahwa kita akhirnya mendaki begitu tinggi di tangga abstraksi sehingga kita membiarkan siswa kita terdampar tanpa petunjuk.

Untuk mengatasi hal ini, penjelasan tata bahasa dan tanda baca harus selalu disertai dengan contoh yang solid dari teks tertulis. Ini adalah dari aturan Show, Don’t Tell yang harus ditaati.

4. Stress Communication

Kami ingin siswa kami menggunakan tanda baca dan tata bahasa secara akurat, tetapi kami tidak ingin mereka menjadi ketakutan karena di hadapan oleh “tyranny of the blank page“.

Tujuan bahasa, tertulis atau lisan, adalah komunikasi. Jika ragu, sarankan siswa untuk meninggalkan kalimat yang rumit dengan tata bahasa yang panjang dan memilih kalimat yang lebih pendek dan sederhana yang lebih mudah untuk diberi tanda baca dengan benar.

5. Koreksi, Edit…

Seperti yang telah disebutkan, mengupayakan akurasi dalam tanda baca adalah hal yang baik untuk siswa. Namun terkadang, hal itu dapat mengganggu alur proses penulisan.

Untuk alasan ini, penting untuk menekankan kepada siswa bahwa tanda baca harus menjadi bagian dari proses koreksi dan pengeditan.

Sewaktu siswa membaca pekerjaan rumah mereka setelah selesai, mereka dapat merevisi tanda baca yang telah mereka gunakan untuk memastikan secara akurat menyampaikan makna yang mereka coba ungkapkan.

Dengan cara ini, alur penulisan tidak terputus dan blok penulis kemungkinan besar bisa dihindari.

Jadi, untuk mengajarkan tanda baca secara efektif:

  • Pastikan siswa memiliki pemahaman yang kuat tentang aturan tata bahasa yang diperlukan,
  • Hindari menggunakan penjelasan yang tidak jelas tentang aturan penggunaan sebagai jalan pintas,
  • Pastikan untuk mengontekstualisasikan penjelasan dengan contoh yang jelas dari teks,
  • Tekankan pentingnya komunikasi yang jelas dalam menulis,
  • Dorong pemeriksaan tanda baca sebagai bagian dari proses pengeditan.

1. Apostrophe (‘)

Tanda baca apostrof digunakan untuk menunjukkan kepemilikan dan menghubungkan kata-kata yang berhubungan
Tanda baca apostrof digunakan untuk menunjukkan kepemilikan dan menghubungkan kata-kata yang berhubungan

Apostrof memiliki dua tujuan tertulis.

  • Untuk mempersingkat dan menghubungkan kata-kata yang terhubung dalam apa yang dikenal sebagai kontraksi.
  • Untuk menunjukkan kepemilikan atau kepemilikan sesuatu.

Apostrof digunakan untuk benda jamak

Untuk benda jamak yang diakhiri (-s) letakkan apostrophe setelah (s). Contoh: Birds’ beaks are all different shapes and sizes.

Apostrof digunakan dalam kontraksi

Tujuan apostrof adalah untuk menunjukkan di mana sebuah surat, atau huruf telah dihapus dari kontraksi.

Sebagai contoh:

They’re coming our way,” screamed the general, and if we don’t move now you’ll be stuck here forever.

Apostrof digunakan untuk menunjukkan kepemilikan

Apostrof juga digunakan untuk menunjukkan kepemilikan atau kepemilikan atas sesuatu. Untuk menunjukkan kepada pembaca bahwa “benda” ini termasuk dalam subjek yang sedang ditulis.

Sebagai contoh:

  1. Gargamel was always searching for the Smurf’s hidden village ( The village belongs to the Smurfs )
  2. Have you seen Eva’s school bag? (The bag belongs to Eva)
  3. As Wendy turned and walked away you could almost hear Jimmy’s heart break in two. ( The heart belongs to Jimmy.)

2. Round Brackets ( () )

Round bracket atau tanda baca kurung bergantung pada jenis teks yang Anda tulis, tanda kurung akan memiliki tujuan yang berbeda.
Round bracket atau tanda kurung bergantung pada jenis teks yang Anda tulis, tanda kurung akan memiliki tujuan yang berbeda.

Penggunaan round bracket atau tanda kurung bergantung pada jenis teks yang Anda tulis, tanda kurung akan memiliki tujuan yang berbeda. Mari kita lihat beberapa contoh untuk memahami hal ini.

Tanda kurung dapat digunakan dengan tiga cara:

1. Menambahkan informasi tambahan

Menggunakan tanda kurung untuk menambahkan informasi tambahan jika diperlukan.

Sebagai contoh:

  1. Neil Armstrong (The first person to walk on the Moon) was introduced last.
  2. I got my first game console (A Super Nintendo) when I was ten.

Cobalah untuk tidak terbiasa menggunakan tanda kurung secara berlebihan untuk menambahkan informasi sebagai pengganti tulisan yang menarik dan berkualitas tinggi. Misalnya kita bisa menulis ulang contoh di atas seperti ini.

“I’’ll never forget my tenth birthday as I unwrapped my first game console, a Super Nintendo, which is exactly what I wanted.”

2. Menunjukkan dari mana asal informasi

Menggunakan tanda kurung bulat untuk menunjukkan dari mana asal informasi saat Anda mengutip, mengutip, atau menggunakan informasi yang diambil langsung dari sumber lain.

Sebagai contoh:

  1. “That’s one small step for man, but one giant leap for mankind.” (Neil Armstrong – 1969)
  2. “A direct quote from a book” ( AuthorLastName, AuthorFirstname. Title. Publisher, Year. )

3. Menggunakan tanda kurung untuk mengatur daftar tertulis

Tanda kurung bundar dapat digunakan dengan huruf dan angka untuk mengatur daftar. Anda dapat menggunakan tanda kurung buka atau tutup selama Anda konsisten.

Sebagai contoh:

  1. Tems Required
    a) Fishing Line
    b) Coat Hanger
    c) Crepe Paper
  2. Follow these steps
    (1) Remove from packaging
    (2) Insert Batteries
    (3) Charge unit for 1.5 hours before use

3. Square Brackets ([ ])

Tanda baca kurung siku atau tanda kurung kotak digunakan untuk menambahkan informasi ke pembaca.
Tanda baca kurung siku atau tanda kurung kotak digunakan untuk menambahkan informasi ke pembaca.

Tanda kurung siku atau tanda kurung kotak digunakan untuk menambahkan informasi ke pembaca yang tidak dinyatakan secara eksplisit.

Ini sangat mirip dengan tanda kurung bulat () , namun tanda kurung siku menunjukkan bahwa informasi ini ditambahkan oleh orang lain selain penulis asli. Mereka paling sering ditemukan dalam artikel dan teks non-fiksi di mana editor telah membuat amandemen.

Sebagai contoh:

  1. She [Mrs. Jones] did not find it amusing.
  2. “I would have been happy with any type of dog except that one” [A poodle] she told the judge.

4. Braces atau Curly Brackets ({})

Tanda Curly Brackets atau kurung kurawal paling sering digunakan dalam penulisan teknis dan matematika.
Tanda Curly Brackets atau kurung kurawal paling sering digunakan dalam penulisan teknis dan matematika.

Tanda Curly Brackets atau kurung kurawal paling sering digunakan dalam penulisan teknis dan matematika.

Tanda kurung juga digunakan dalam teks tertulis untuk mencabangkan item ke dalam sub-kategori atau menunjukkan bahwa lebih dari satu kata yang dirujuk.

Sebagai contoh:

  1. Types of Shark
    {Whale Shark, Bull Shark
  2. The range of numbers is {2, 4, 6, 8}

5. Slashes (//)

Tanda baca slashes atau garis miring jarang terlihat secara tertulis. Garis miring digunakan untuk memisahkan tanggal.
Tanda baca slashes atau garis miring jarang terlihat secara tertulis. Garis miring digunakan untuk memisahkan tanggal.

Tanda baca Slashes atau garis miring jarang terlihat secara tertulis. Garis miring digunakan untuk memisahkan tanggal. Dan untuk merepresentasikan struktur pada komputer database atau dalam struktur folder.

Sebagai contoh:

  1. 03/11/2021
  2. c: \\ folder root\subfolder
  3. https://parekampunginggris.co/tag/belajar

6. Poin Bullet

Poin Bullet atau poin peluru juga sering disebut sebagai dot points, dan digunakan untuk membuat daftar.
Poin Bullet atau poin peluru juga sering disebut sebagai dot points, dan digunakan untuk membuat daftar.

Poin Bullet atau poin peluru juga sering disebut sebagai dot points, dan digunakan untuk membuat daftar. Dalam bahasa Indonesia dot points ini bisa juga disebut senarai.

Sebagai contoh:

  • Milk
  • Bread
  • Cheese
  • Tomato
  • Butter

7. Capital Letters A B C D E F

Huruf Kapital memiliki beberapa tujuan, dan merupakan keterampilan dasar tanda baca dan menulis secara umum.

Huruf Kapital memiliki beberapa tujuan, dan merupakan keterampilan dasar tanda baca dan menulis secara umum.

Mereka digunakan untuk memulai kalimat.

Sebagai contoh:

The rug was dark blue.

Mereka digunakan untuk mengidentifikasi kata benda yang tepat, nama, tempat, bulan, hari, dan lain-lain.

Sebagai contoh:

  1. I asked Simon to repeat the question.
  2. The Siberian Tiger is an endangered animal.
  3. I ran up the hill as fast as I could.

8. Colon (:)

Tanda baca titik dua digunakan untuk memberi tahu pembaca bahwa ada lebih banyak detail untuk diikuti yang sudah ditulis.
Tanda baca titik dua digunakan untuk memberi tahu pembaca bahwa ada lebih banyak detail untuk diikuti yang sudah ditulis.

Tanda baca titik dua digunakan untuk memberi tahu pembaca bahwa ada lebih banyak detail untuk diikuti yang sudah ditulis. Ini memisahkan dua klausa dan menjelaskan yang pertama.

Sebagai contoh:

  1. You will need the following items: Chalk, Paper, Scissors.
  2. She competed in four events: Archery, Athletics, Swimming and Gymnastics.

9. Commas (,)

Commas atau koma digunakan untuk memisahkan kata dan memaksa pembaca untuk berhenti sejenak.
Commas atau koma digunakan untuk memisahkan kata dan memaksa pembaca untuk berhenti sejenak.

Commas atau koma digunakan untuk memisahkan kata dan memaksa pembaca untuk berhenti sejenak.

Mereka digunakan untuk memisahkan daftar, frase dan klausa dalam kalimat.

Sebagai contoh:

  1. At dinner we ate fish, carrots, potatoes, and rice.
  2. Could you please bring a watch, phone, water, and a snack.

Mereka juga digunakan untuk mengatur kecepatan kalimat untuk menekankan kapan harus berhenti dan menjelaskan artinya.

Sebagai contoh:

My heart was racing, I could feel the adrenaline flowing through my body. Soon, I felt my body become calm and I was ready to compete.

10. Dashes ( )

Dashes atau tanda hubung digunakan untuk menekankan jeda atau jeda yang lebih lama dalam kalimat, seringkali untuk efek dramatis.

Jangan bingung antara dash ( ) dengan hyphen (-) dash memiliki ukuran lebih panjang

Sebagai contoh:

After much deliberation the final verdict was delivered. — “Not Guilty” The judge stated confidently.

11. Elips (…)

Tanda baca elips dibuat dengan menambahkan tiga titik berurutan. Elips memiliki tiga tujuan berbeda.
Tanda baca elips dibuat dengan menambahkan tiga titik berurutan. Elips memiliki tiga tujuan berbeda.

Elips dibuat dengan menambahkan tiga titik berurutan. Elips memiliki tiga tujuan berbeda.

  1. Menggunakan elips untuk menunjukkan di mana ucapan telah terputus. Sebagai contoh: “Mum, I know you told me once “. I must have told you a hundred times! She interrupted.
  2. Menggunakan elips untuk menunjukkan di mana bagian dari kutipan telah dihapus. Ini dilakukan untuk mempersingkat pernyataan dan langsung ke intinya. Sebagai contoh:
    1. Our team just didn’t have what it takes to win tonight
    2. We played with our heads down and barely communicated.
  3. Dan yang terakhir elips digunakan untuk menambahkan efek dramatis saat mendemonstrasikan pernyataan yang tidak lengkap. Misalnya ketika seseorang tidak bisa berkata-kata, atau tanpa tanggapan. Sebagai contoh:
    1. “So where did you leave your phone?” Asked dad.
    2. “I…, I…, I just don’t know…” I replied.

12. Exclamation Mark (!)

Tanda baca exclamation mark atau tanda seru bertujuan untuk menunjukkan emosi yang kuat dalam sebuah kalimat.
Tanda baca exclamation mark atau tanda seru bertujuan untuk menunjukkan emosi yang kuat dalam sebuah kalimat.

Tanda baca, exclamation mark atau tanda seru bertujuan untuk menunjukkan emosi yang kuat dalam sebuah kalimat. Tanda seru membantu pembaca untuk menentukan apakah sebuah kata akan diucapkan dengan penekanan, kemarahan atau gairah.

Sebagai contoh:

  1. “Go get em!” Yelled Coach.
  2. “Look out!” I screamed.
  3. “Because she loves you! You crazy fool!‘ her father exclaimed.

13. Full Stop (.)

Tanda baca titik, tujuan full stop atau (juga dikenal sebagai a period di Amerika Serikat) adalah untuk mengakhiri kalimat.
Tanda baca titik, tujuan full stop atau (juga dikenal sebagai a period di Amerika Serikat) adalah untuk mengakhiri kalimat.

Tanda baca titik, tujuan full stop atau (juga dikenal sebagai a period di Amerika Serikat) adalah untuk mengakhiri kalimat. Untuk mengingatkan pembaca agar berhenti sejenak, karena urutan teks ini sudah selesai.

Contoh:

  1. Dogs are loyal animals who respect their owners.
  2. Finally, the game had came to an unceremonious end.

14. Hyphen (-)

Tanda baca hyphen atau tanda hubung digunakan untuk menghubungkan kata atau memecah kata menjadi bagian yang lebih kecil.
Tanda baca hyphen atau tanda hubung digunakan untuk menghubungkan kata atau memecah kata menjadi bagian yang lebih kecil.

Tanda baca hyphen atau tanda hubung digunakan untuk menghubungkan kata atau memecah kata menjadi bagian yang lebih kecil. Misalnya untuk:

  1. menghubungkan kata-kata yang terhubung. Contoh:
    1. It was the thirtyfifth time the club had won a title.
    2. “I just love chocchip ice cream.”
  2. Untuk menghubungkan kata-kata di akhir baris.
    1. Emma was an African Croc-
      odile. A big one.
  3. Menggunakan tanda hubung untuk menjelaskan pengucapan / explain pronunciation.
    1. croc-o-dile
    2. fun-da-men-tal

15. Question marks (?)

Question marks atau tanda tanya mengingatkan audiens bahwa pertanyaan yang diajukan bukan pernyataan yang dibuat.

Question marks atau tanda tanya mengingatkan audiens bahwa pertanyaan yang diajukan bukan pernyataan yang dibuat. Tanda tanya hanya ditempatkan di akhir kalimat.

sebagai contoh:

  1. “Are you done yet?” shouted dad.
  2. “So, what are you going to do?” asked the quiz master
  3. Will he ever find true love?

16. Quotation marks & speech marks

Tanda kutip atau quotation marks yang juga dekenal sebagai speech marks digunakan untuk menunjukkan kepada pembaca kata atau frasa yang diucapkan atau dikutip.
Tanda kutip atau quotation marks yang juga dekenal sebagai speech marks digunakan untuk menunjukkan kepada pembaca kata atau frasa yang diucapkan atau dikutip.

Tanda kutip atau quotation marks yang juga dekenal sebagai speech marks digunakan untuk menunjukkan kepada pembaca kata atau frasa yang diucapkan atau dikutip.

Tidak masalah jika Anda menggunakan tanda kutip ganda atau tunggal selama Anda konsisten.

Mari kita lihat contoh percakapan berikut:

  1. No matter what you say, I have to go back for them I explained to my commander.
  2. I’ll take the big one thanks. I’m really hungry today’ I told the waiter.

Tanda kutip juga digunakan untuk menyoroti kata-kata gaul, aneh, atau teknis dalam sebuah kalimat.

Sebagai contoh:

  1. My boss reminded me that this was a no-brainer and that I shouldn’t hesitate any longer.
  2. My little sister called me captain stink-face whatever that meant.

17. Semicolons

Semicolons atau titik koma digunakan untuk memisahkan kalimat
Semicolons atau titik koma digunakan untuk memisahkan kalimat

Semicolons atau titik koma digunakan untuk memisahkan kalimat, sebagai jeda yang lebih dramatis daripada koma. Perbedaan antara keduanya adalah bahwa koma memisahkan ide sedangkan titik koma menghubungkan ide.

Sebagai contoh:

  1. We walked for hour, upon hour without seeing or hearing a single soul; then something appeared from nowhere which would would change this day forever.
  2. This day was shaping up to be the greatest day of my life; and I was conscious to enjoy it while it lasted.

Oke guys itu tadi, panduan untuk menggunakan tanda baca dalam berbagai cara untuk memenuhi tujuan tugas Anda dan kebutuhan utuk menulis Anda.

Semoga bermanfaat, jangan lupa untuk tetap patuhi protokol kesehatan, kenakan maskermu, cuci tangan, dan hindari kerumunan, bagikan artikel ini agar kalian dan teman kalian selalu update informasi seputar Kediri dan sekitarnya.

Baca juga artikel:

  1. Sepuluh Kiat Menggunakan (punctuation) Tanda Baca dalam Bahasa Inggris
  2. Cara Membentuk, Membuat, Verb-ing dan Aturan Verb-ing
  3. Ini Cara Dasar Greetings dan Farewell dalam Bahasa Inggris

Advertisement
Daftar kelas online Kampung Inggris
Click to comment

Leave a Reply