Connect with us

Berita

Apa bedanya School, College dan University?

Kumpulan informasi dan rekomendasi berita seputar Kampung Inggris dan membahas tentang Apa bedanya school, college dan university?

Apa bedanya school, college dan university?

KAMPUNG INGGRIS CEC – Apa bedanya school, college dan university? Di Amerika Serikat, kata “school (sekolah)” menerangkan tempat apa saja dimana kita belajar. Kamu dapat menyebut istilah college sebagai “school”. Kamu dapat menyebut university sebagai “school”.

Kamu juga dapat menggunakan kata “school” untuk institute bahasa Inggris, program sarjana atau pascasarjana apa saja, atau secondary school (sekolah menengah).

Di A.S., setelah sekolah menengah atas, atau secondary school disebut sebagai university atau college. College di A.S. bukan sekolah menengah atau secondary school. Program college dan universitas dimulai pada tahun ke-13, ketika pelajar berumur 17 atau 18 tahun. 

College bermasa studi dua-tahun menawarkan gelar associate, juga sertifikat. College empat-tahun atau university menawarkan gelar sarjana. Program-program yang menawarkan gelar ini disebut sebagai sekolah “undergraduate”.

“Dalam bahasa Spanyol, ‘colegio’ berarti sekolah menengah atas,” kata George DaPonte, direktur penerimaan internasional di University of Tampa di Florida, mengutip satu contoh.

Perbedaan College dan University

Apa bedanya school, college dan university?
Apa bedanya school, college dan university? Photo by Pixabay on Pexels.com

Perbedaan antara college dan university  di AS mungkin tidak selalu terlihat oleh siswa yang dibesarkan di belahan dunia lain. Kata “college” tidak memiliki arti yang sama di setiap negara, yang dapat menimbulkan kebingungan bagi calon mahasiswa internasional yang tertarik untuk belajar di AS

Sementara beberapa lembaga pasca sekolah menengah empat tahun di AS memiliki “college” atas nama mereka dan yang lainnya memiliki “university”, kedua jenis tersebut memberikan gelar sarjana . Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat ketika meneliti lembaga AS yang menyebut diri mereka colleges dan yang mengidentifikasi sebagai university. Inilah perbedaan college dan university, yuk simak.

College

Seringkali sekolah dengan “college” dalam nama mereka adalah institusi kecil yang menekankan pendidikan sarjana, Johanna Fishbein, kepala penasihat universitas di Kampus Dover United World College of South East Asia, sebuah sekolah internasional, mengatakan melalui email. Ini bukan aturan yang ketat, karena ada sejumlah pengecualian.

Beberapa colleges, yang dikenal sebagai liberal arts colleges , memberikan siswa pendidikan di berbagai bidang akademik yang bertentangan dengan meminta mereka berspesialisasi lebih awal dalam satu mata pelajaran tertentu.

Karena liberal arts colleges tidak umum di luar AS, calon siswa internasional tidak selalu akrab dengan mereka, kata Carly Mankus, asisten dekan senior penerimaan internasional di Franklin and Marshall College , sebuah sekolah seni liberal di Pennsylvania.

Calon mahasiswa juga terkadang keliru percaya bahwa lembaga seni liberal hanya fokus pada humaniora, kata pakar penerimaan. Tetapi banyak dari sekolah-sekolah ini menawarkan gelar di bidang sains juga.

Kesalahpahaman umum lainnya adalah bahwa sekolah dengan nama “college” tidak menawarkan banyak peluang penelitian, kata Fishbein, yang menjabat sebagai presiden International Association for College Admission Counseling. Tapi, misalnya, 65 persen siswa Franklin dan Marshall berpartisipasi dalam penelitian sebelum mereka lulus, kata Mankus.

Jenis sekolah lain di AS dengan “college” dalam namanya adalah community college . Ini adalah sekolah dua tahun yang memberikan gelar associate dan sertifikat terkait karier. College komunitas bervariasi dalam ukuran pendaftaran – beberapa besar, meskipun memiliki “college” atas nama mereka.

Beberapa siswa memulai pendidikan mereka di community college dan kemudian pindah ke college atau university empat tahun untuk menyelesaikan gelar sarjana.

University

Banyak sekolah dengan nama “university” adalah institusi yang lebih besar yang menawarkan berbagai program sarjana dan pascasarjana .

Universitas negeri adalah beberapa sekolah yang paling besar, terkadang mendaftarkan puluhan ribu siswa . Sekolah-sekolah ini juga sangat berkomitmen untuk menghasilkan penelitian.

Tetapi adalah kesalahpahaman bahwa semua sekolah dengan nama “university” adalah besar, kata Chelsea Keeney, asisten direktur rekrutmen siswa internasional di University of Minnesota—Twin Cities .

Beberapa relatif kecil, seperti Marymount California University , yang memiliki total pendaftaran 985 siswa pada musim gugur 2016, menurut data US News.

Juga, tidak semua universitas bersifat publik. Universitas swasta termasuk, di antara banyak institusi, beberapa sekolah Ivy League , seperti Universitas Princeton .

Terkadang menambah kebingungan bagi siswa internasional, kata Keeney, adalah kenyataan bahwa universitas besar sering kali terdiri dari divisi yang lebih kecil yang disebut perguruan tinggi. Masing-masing perguruan tinggi ini memiliki fokus akademik tertentu, seperti bisnis , teknik , atau pekerjaan sosial.

Dan studi jenis seni liberal tidak eksklusif untuk perguruan tinggi kecil. Beberapa, tetapi tidak semua, universitas memiliki kurikulum inti untuk sarjana, yang berarti siswa mengambil berbagai kursus pendidikan umum sebelum fokus pada jurusan mereka.

Berdasarkan ukurannya, universitas besar cenderung menawarkan peluang penelitian yang lebih luas daripada perguruan tinggi kecil. “Tetapi mahasiswa sarjana mungkin perlu bersaing dengan mahasiswa pascasarjana untuk sumber daya dan peluang,” kata Fishbein

Colleges seringkali merupakan institusi yang lebih kecil yang menekankan pendidikan sarjana di berbagai bidang akademik. University biasanya adalah institusi yang lebih besar yang menawarkan berbagai program sarjana dan pascasarjana. Banyak universitas juga berkomitmen untuk menghasilkan penelitian.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply